Labels

Labels

13 Okt 2012

Dasar Jaringan Komputer

"Dasar-dasar Jaringan Komputer," di sini Anda akan belajar pengenalan jaringan komputer, elemen jaringan, komponen jaringan, jenis jaringan, pemasangan kabel jaringan, topologi jaringan dan Sistem Operasi Server.

Bab 1: Pendahuluan
pengantar
Jaringan adalah sekelompok komputer dan perangkat lainnya, seperti printer dan modem, terhubung satu sama lain.

              Bab 1.1: Apa itu Jaringan?
Sebuah jaringan tidak lebih dari dua atau lebih komputer yang terhubung satu sama lain sehingga mereka dapat bertukar informasi, seperti e-mail atau dokumen, atau berbagi sumber daya, seperti penyimpanan disk atau printer. Dalam kebanyakan kasus, hubungan ini dilakukan melalui kabel listrik yang membawa informasi dalam bentuk sinyal listrik. Namun dalam beberapa kasus, jenis-jenis koneksi yang digunakan. Misalnya, kabel serat optik memungkinkan komputer berkomunikasi dengan kecepatan yang sangat tinggi dengan menggunakan impuls cahaya. Jaringan nirkabel memungkinkan komputer berkomunikasi dengan menggunakan sinyal radio, sehingga komputer tidak dibatasi oleh kabel fisik.

Selain perangkat keras yang terdiri dari jaringan, jaringan juga memerlukan software khusus untuk memungkinkan komunikasi. Pada hari-hari awal jaringan, Anda harus menambahkan software ini untuk setiap komputer di jaringan. Saat ini, dukungan jaringan dibangun ke dalam semua sistem operasi utama, termasuk semua versi terbaru Windows, sistem operasi Macintosh, dan Linux.

              Bab 1.2: Elemen Jaringan
Elemen dasar dari sebuah jaringan komputer meliputi hardware, software, dan protokol. Keterkaitan ini merupakan elemen dasar infrastruktur jaringan.

  • Klien komputer: Komputer yang pengguna akhir digunakan untuk mengakses sumber daya jaringan. Komputer klien biasanya terletak di meja pengguna. Mereka biasanya menjalankan versi desktop dari Windows seperti Windows XP Professional, bersama dengan perangkat lunak aplikasi seperti Microsoft Office. Komputer klien kadang-kadang disebut sebagai workstation.
  • Komputer server: Komputer yang menyediakan sumber daya bersama, seperti penyimpanan disk dan printer, serta layanan jaringan, seperti akses e-mail dan internet. Komputer server biasanya menjalankan sistem operasi jaringan khusus seperti Windows Server 2003, NetWare, atau Linux, beserta software khusus untuk menyediakan layanan jaringan.
  • Kartu antarmuka jaringan (NIC): Kartu diinstal di komputer yang memungkinkan komputer untuk berkomunikasi melalui jaringan. Hampir semua NIC menerapkan standar jaringan yang disebut Ethernet. Komputer baru datang dengan baik kartu Ethernet sudah terpasang atau dengan dukungan Ethernet dibangun ke motherboard sehingga kartu yang terpisah tidak diperlukan.
  • Kabel: Komputer dalam jaringan biasanya secara fisik terhubung satu sama lain menggunakan kabel. Meskipun beberapa jenis kabel telah populer selama bertahun-tahun, saat ini kabel yang paling umum digunakan disebut twisted pair, juga dikenal dengan sebutan 10BaseT resminya. Tipe lain dari kabel yang umum digunakan adalah coaxial, juga disebut 10Base2. Untuk kecepatan tinggi koneksi jaringan, kabel serat optik kadang-kadang digunakan.
  • Switch: Jaringan kabel biasanya tidak menghubungkan komputer secara langsung satu sama lain. Sebaliknya, setiap komputer dihubungkan dengan kabel ke perangkat yang dikenal sebagai switch. Switch dapat dihubungkan satu sama lain untuk membangun jaringan yang lebih besar.
  • Jaringan nirkabel: Dalam banyak jaringan, kabel dan switch yang membuat jalan untuk koneksi jaringan nirkabel, yang memungkinkan komputer untuk berkomunikasi melalui sinyal radio. Dalam jaringan nirkabel, radio pemancar dan penerima menggantikan kabel.
  • Perangkat lunak Jaringan: Meskipun hardware jaringan penting, apa yang benar-benar membuat jaringan kerja adalah perangkat lunak. Sebuah sejumlah besar perangkat lunak harus diatur tepat untuk mendapatkan kerja jaringan. Komputer server biasanya menggunakan sistem operasi jaringan khusus untuk berfungsi secara efisien, dan komputer client harus memiliki pengaturan jaringan mereka dikonfigurasi dengan benar agar dapat mengakses jaringan.
              Bab 1.3: Keuntungan dan Kerugian

Keuntungan

Di kebanyakan organisasi, jaringan menawarkan manfaat, seperti berbagi data dan komunikasi online yang tidak disediakan oleh lingkungan yang berdiri sendiri. Pada bagian ini, Anda akan mengidentifikasi keuntungan dari jaringan.

  • Berbagi data: Data dapat dengan mudah sharable dalam jaringan sehingga pengguna lain dapat mengaksesnya setiap saat. Sebagai contoh, pengguna yang bekerja dalam sebuah tim ingin berbagi beberapa data dengan anggota tim lainnya. Dalam lingkungan yang berdiri sendiri, untuk berbagi data Anda secara verbal dapat bertukar informasi atau menulis memo atau menempatkan data pada sebuah disket dan menyalin ke mesin dari anggota lain. Jika jaringan data dapat dengan mudah dibuat sharable dalam jaringan sehingga anggota tim lainnya dapat mengakses.
  • Berbagi sumber daya: berbagi sumber daya juga merupakan manfaat penting dari sebuah jaringan komputer. Misalnya, jika ada empat orang dalam sebuah keluarga, masing-masing memiliki komputer mereka sendiri, mereka akan memerlukan empat modem (untuk koneksi internet) dan empat printer, jika mereka ingin menggunakan sumber daya pada saat yang sama. Sebuah jaringan komputer, di sisi lain, menyediakan alternatif yang lebih murah dengan pemberian berbagi sumber daya. Dengan cara ini, semua empat komputer dapat saling berhubungan, menggunakan jaringan, dan hanya satu modem dan printer secara efisien dapat memberikan layanan kepada semua empat anggota. Fasilitas folder bersama juga dapat dicairkan oleh anggota keluarga.
  • Software Manajemen Terpusat: Salah satu manfaat terbesar memasang jaringan adalah kenyataan bahwa semua perangkat lunak dapat dimuat pada satu komputer (file server). Hal ini menghilangkan kebutuhan untuk itu menghabiskan waktu dan energi menginstal pembaruan dan pelacakan file pada komputer independen di seluruh gedung.
  • Komunikasi media: Sebuah jaringan komputer dapat menyediakan media komunikasi yang kuat antara orang-orang menyebar luas di lokasi fisik yang berbeda. Ini bertindak sebagai media komunikasi yang sangat kuat ketika datang untuk berbagi informasi dan sumber daya.
  • Keamanan Data dan Manajemen: Dalam lingkungan bisnis, jaringan memungkinkan administrator untuk lebih baik mengelola data penting perusahaan. Alih-alih memiliki data ini tersebar di puluhan atau bahkan ratusan komputer kecil secara serampangan sebagai pengguna mereka menciptakannya, data dapat terpusat pada server bersama. Hal ini membuat mudah bagi semua orang untuk menemukan data, memungkinkan administrator untuk memastikan bahwa data yang teratur didukung, dan juga memungkinkan untuk pelaksanaan langkah-langkah keamanan untuk mengontrol siapa yang dapat membaca atau mengubah berbagai potongan informasi penting.
  • Kecepatan: Berbagi dan mentransfer file dalam Jaringan sangat cepat. Jaringan menyediakan metode yang sangat cepat untuk berbagi dan mentransfer file. Berbagi data dengan pengguna lain dalam lingkungan yang berdiri sendiri memerlukan transfer fisik data. Hal ini dapat dilakukan dengan menyalin data pada floppy disk atau mengambil printout. Hal ini membutuhkan lebih banyak waktu dan tidak nyaman dibandingkan dengan berbagi data melalui jaringan.

Kerugian


Kekurangan dari Jaringan Komputer
Pada bagian ini, Anda akan mengidentifikasi kerugian dari jaringan.

  • Mahal untuk Menginstal: Meskipun jaringan umumnya akan menghemat uang dari waktu ke waktu, biaya awal instalasi dapat menjadi penghalang. Kabel, kartu jaringan, dan perangkat lunak yang mahal, dan instalasi mungkin memerlukan jasa teknisi.
  • Keamanan Data: Jika jaringan diimplementasikan dengan benar, adalah mungkin untuk lebih meningkatkan keamanan data penting. Sebaliknya, jaringan buruk dijamin menempatkan data penting pada risiko, mengekspos ke potensi masalah terkait dengan hacker, akses yang tidak sah.
  • Kabel Rusak: Satu kabel rusak dapat menghentikan seluruh jaringan.
  • File Server Mungkin Gagal: Meskipun file server tidak lebih rentan terhadap kegagalan dari komputer lain, ketika server file "turun," seluruh jaringan mungkin akan berhenti. Ketika ini terjadi, seluruh rumah sakit dapat kehilangan akses ke program dan file yang diperlukan.
  • Infeksi Virus: Jika ada sistem komputer dalam jaringan akan terpengaruh oleh virus komputer, ada ancaman kemungkinan sistem lain mendapatkan terpengaruh juga. Virus bisa menyebar pada jaringan dengan mudah karena kesalingterkaitan workstation. Penyebaran tersebut bisa berbahaya jika komputer memiliki database penting yang dapat rusak oleh virus.

Bab 2: Jenis Jaringan
Sebuah jaringan baik jaringan peer-to-peer (juga disebut workgroup) atau jaringan berbasis server (juga disebut jaringan client / server).

     Bab 2.1: Peer-to-Peer Networks
Dalam sebuah jaringan peer-to-peer, tidak ada dedicated server, dan tidak ada hirarki antara komputer. Semua komputer adalah sama dan karenanya dikenal sebagai peer. Setiap fungsi komputer baik sebagai klien dan server.
Dan tidak ada administrator bertanggung jawab untuk seluruh jaringan. Pengguna pada setiap komputer menentukan apa data pada komputer yang dibagi pada jaringan. Di bawah angka menunjukkan sebuah jaringan peer-to-peer di mana setiap komputer berfungsi sebagai kedua klien dan server.

Komputer dalam jaringan peer-to-peer disebut rekan-rekan. Dalam sebuah jaringan peer-to-peer, semua komputer dianggap sama, mereka semua memiliki kemampuan yang sama untuk menggunakan sumber daya yang tersedia pada jaringan. Setiap komputer dapat berfungsi baik sebagai klien dan server. Komputer tidak didedikasikan untuk berfungsi sebagai server. Mereka menggunakan jaringan untuk berbagi sumber daya di antara rekan-rekan independen. Komputer yang aplikasinya diperlukan oleh fungsi jaringan komputer lain sebagai server. Komputer lain berfungsi sebagai klien. Oleh karena itu, seorang administrator khusus tidak ditugaskan untuk manajemen jaringan.

Sebuah jaringan peer-to-peer adalah sekelompok kecil orang yang menggunakan jaringan. Peer-to-peer jaringan anggota biasanya melakukan tugas serupa, yang memerlukan berbagi sumber daya. Peer-to-peer jaringan mendukung 10 komputer. Pengguna dalam jaringan peer-to-peer yang terletak di wilayah geografis yang sama. Sistem operasi, seperti Microsoft Windows 98 atau Microsoft Windows XP, dapat digunakan untuk membuat jaringan peer-to-peer. Perangkat lunak tambahan tidak diperlukan karena peer-to-peer networking dibangun ke dalam sistem.

Hal penting lain dari peer-to-peer jaringan adalah bahwa pengguna dari setiap rencana komputer dan mengendalikan keamanan sumber daya mereka. Para pengguna menentukan sumber daya pada komputer mereka, yang dapat dibagi pada jaringan. Sumber daya jaringan bersama, seperti printer ruang disk, atau faks, dapat digunakan oleh siapa saja yang memiliki akses ke jaringan. Ini hanya mungkin jika sumber daya jaringan bersama tidak dilindungi password. Peer-to-peer jaringan memiliki keamanan yang lemah dan mengganggu karena server pusat tidak digunakan untuk mengelola dan mengamankan jaringan. Selain itu, beberapa pengguna mungkin tidak mengimplementasikan keamanan.

Sebuah jaringan peer-to-peer tidak mendukung proses login pusat. Ini berarti bahwa pengguna yang log on ke salah satu rekan dapat mengakses sumber daya jaringan bersama, yang tidak dikendalikan oleh sandi tertentu. Peer-to-peer jaringan relatif sederhana. Karena setiap komputer berfungsi sebagai client dan server, tidak ada kebutuhan untuk server pusat yang kuat atau komponen lain yang diperlukan untuk jaringan berkapasitas tinggi. Peer-to-peer jaringan dapat lebih murah daripada server berbasis jaringan.

Peer-to-peer jaringan yang sederhana dan murah untuk menginstal dan memelihara. Biaya pelaksanaan peer-to-peer jaringan rendah karena server pusat tidak digunakan untuk mengelola jaringan. Selain itu, komponen untuk jaringan berkapasitas tinggi tidak diperlukan dalam jaringan peer-to-peer.

Dalam sebuah jaringan peer-to-peer, pengguna menangani administrasi. Ini berarti bahwa semua pengguna perlu dilatih dalam cara untuk berbagi file, folder, dan printer. Dalam sebuah jaringan peer-to-peer, tiba-tiba mematikan komputer Anda dapat menyebabkan salah satu rekan Anda tidak mampu untuk mencetak.

Peer-to-peer jaringan yang sesuai untuk lingkungan di mana semua pengguna berada di wilayah geografis yang sama dan keamanan jaringan bukan merupakan faktor penting. Selain itu, jaringan ini sangat berguna ketika perluasan jaringan terbatas.
  • Keuntungan dari jaringan peer-to-peer:
Mudah untuk menginstal dan mengkonfigurasi.
Tidak ada dedicated server diperlukan.
Pengguna mengendalikan sumber daya mereka sendiri.
Murah untuk membeli dan mengoperasikan.
Tidak ada perangkat lunak khusus yang diperlukan.
Tidak ada administrator khusus untuk menjalankan jaringan diperlukan.
  • Kekurangan dari jaringan peer-to-peer:

Sulit untuk mempekerjakan keamanan.
Terlalu banyak password untuk sumber daya bersama.
Sulit untuk mengelola backup.
Sentralisasi No.


     Bab 2.2: Server Berbasis Jaringan
Sebuah dedicated server adalah salah satu yang berfungsi hanya sebagai server dan tidak digunakan sebagai klien atau workstation. Server jaringan berbasis (lihat di bawah Gambar) telah menjadi model standar untuk jaringan.

Dalam sebuah jaringan berbasis server, klien bergantung pada layanan yang menyediakan server, seperti file menyimpan dan mencetak. Komputer klien umumnya kurang kuat daripada komputer server.
Sebuah jaringan berbasis server menggunakan sistem operasi jaringan adalah bahwa jaringan akan disusun dalam domain. Sebuah domain adalah kumpulan jaringan dan klien yang berbagi informasi keamanan. Domain keamanan dan logon izin dikendalikan oleh server khusus yang disebut kontroler domain. Pengguna tidak dapat mengakses sumber daya dari server di domain sampai kontroler domain telah dikonfirmasi mereka.
Dalam jaringan berbasis server, seorang administrator jaringan terpusat mengelola keamanan sumber daya. Administrator mendefinisikan dan mengelola akses pengguna ke sumber daya jaringan.
Lain menguntungkan dari server berbasis jaringan adalah penyimpanan file utama. Server berbasis jaringan menyediakan cadangan mudah data penting. Data cadangan adalah karakteristik lain yang berguna dari jaringan berbasis server.
Server jaringan berbasis dapat mendukung sejumlah besar pengguna dari peer-to-peer jaringan. Untuk mendukung sejumlah besar pengguna, server berbasis jaringan menggunakan alat bantu pemantauan dan manajemen jaringan. Server harus melakukan tugas-tugas yang bervariasi dan kompleks. (Lihat gambar di bawah ini)
Keamanan sering menjadi alasan utama untuk memilih pendekatan berbasis server untuk jaringan. Dalam lingkungan berbasis server, satu administrator yang menetapkan kebijakan dan berlaku untuk setiap pengguna di jaringan dapat mengelola keamanan. (lihat di bawah gambar)
  • Keuntungan dari Jaringan Berbasis Server:

  1. Akun pengguna terpusat, keamanan dan kontrol akses menyederhanakan administrasi jaringan.
  2. Peralatan yang lebih kuat berarti sumber daya akses jaringan yang lebih efisien.
  3. Password login tunggal, berarti akses ke semua sumber daya.
  4. Mendukung jumlah yang lebih besar dari pengguna, atau jaringan di mana sumber daya yang banyak digunakan.

  •  Kekurangan dari Jaringan Berbasis Server:

  1. Lebih mahal untuk menginstal dan memelihara.
  2. Single point of failure, server turun, jaringan turun.
  3. Kompleks tujuan khusus perangkat lunak memerlukan penunjukan staf ahli, peningkatan biaya.
  4. Dedicated hardware dan software kenaikan biaya.




Bab 3: Jenis Jaringan
Ada berbagai jenis jaringan yang digunakan di rumah-rumah dan komersial. Salah satu cara untuk mengkategorikan adalah dengan ruang lingkup atau skala.


Bab 3.1: LAN - Local Area Network
LAN adalah jaringan dengan dua atau lebih komputer yang terhubung satu sama lain dalam satu lokasi. Ini adalah jenis yang paling sederhana dari jaringan di mana komputer yang terhubung satu sama lain dengan kabel. Setiap komputer di LAN juga disebut node.

Sebuah LAN ditandai oleh tiga atribut utama:

  • Topologi: Topologi adalah pola yang digunakan untuk menghubungkan komputer bersama-sama. Dengan topologi bus, kabel jaringan menghubungkan setiap komputer ke yang berikutnya, membentuk rantai. Dengan topologi star, masing-masing komputer terhubung ke perhubungan pusat yang disebut hub / Switch. Sebuah topologi cincin pada dasarnya adalah sebuah jaringan bus dengan dua ujung bergabung bersama-sama.
  • Media : Empat jenis dasar media yang digunakan dalam jaringan area lokal, kabel koaksial, twisted-pair kabel, kabel serat optik, nirkabel dan. Setiap media memiliki kelebihan dan kekurangan relatif terhadap biaya, kecepatan, dan daya ekspansi. Kabel koaksial memberikan kecepatan tinggi dan tingkat kesalahan yang rendah. twisted-pair kabel lebih murah daripada kabel koaksial, dapat mempertahankan kecepatan umum untuk komputer pribadi yang paling, dan mudah untuk menginstal. Kabel serat optik adalah media pilihan untuk kecepatan tinggi jaringan area lokal. Nirkabel jaringan area lokal memiliki keuntungan dari upgrade.
  • Protokol: The topologi dan media yang digunakan pada jaringan tertentu yang ditentukan oleh protokol.

Jaringan komputer LAN yang biasanya mencakup jangkauan terbatas, katakanlah, dalam batas bangunan. Sebuah jaringan komputer LAN adalah dua atau lebih komputer yang berkomunikasi satu sama lain melalui beberapa media.
Penggunaan utama dari jaringan area lokal (LAN) adalah berbagi perangkat keras, perangkat lunak informasi, atau, seperti file data, file multimedia, atau surat elektronik. Berbagi sumber daya yang disediakan oleh jaringan area lokal meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya overhead.
Ada sejumlah cara di mana node dapat berkomunikasi melalui jaringan. Yang paling sederhana adalah untuk membangun hubungan khusus antara pemancar dan penerima stasiun. Teknik ini dikenal sebagai switching sirkuit. Cara yang lebih baik untuk berkomunikasi adalah dengan menggunakan teknik yang dikenal sebagai packet switching, di mana jalur khusus tidak disediakan antara sumber dan tujuan. Data terbungkus dalam paket dan diluncurkan ke jaringan. Dengan cara ini, sebuah node hanya memiliki akses eksklusif ke media ketika sedang mengirimkan sebuah paket. Selama periode tidak aktif, node lain dapat menularkan. Sebuah paket khas dibagi menjadi basa-basi, alamat, kontrol, data, dan kesalahan-cek bidang.
Komputer di LAN yang terhubung dengan menggunakan kabel. Metode ini tidak dapat digunakan untuk menghubungkan komputer yang berada di lokasi yang berbeda, misalnya, pada bangunan di sebuah kota atau kota. Oleh karena itu, sebuah LAN tidak cocok untuk perusahaan besar dengan kantor-kantor di beberapa lokasi.


Bab 3.2: WLAN - Wireless Local Area Network
Jaringan nirkabel merujuk pada teknologi yang memungkinkan dua atau lebih komputer untuk berkomunikasi menggunakan protokol standar jaringan, tetapi tanpa pemasangan kabel jaringan.


       Bab 3.2.1: Jaringan Wireless
Sebuah jaringan nirkabel terdiri dari sejumlah komputer masing-masing dilengkapi dengan kartu antarmuka jaringan nirkabel. Setiap komputer dapat berkomunikasi langsung dengan semua komputer lain dengan wireless. Mereka dapat berbagi file dan printer dengan cara ini, namun mungkin tidak dapat mengakses sumber daya kabel LAN, kecuali salah satu komputer bertindak sebagai jembatan ke LAN kabel dengan menggunakan software khusus.

Sebuah jaringan nirkabel juga dapat menggunakan jalur akses, atau base station. Dalam hal ini jenis jaringan jalur akses bertindak seperti sebuah hub, menyediakan konektivitas untuk komputer nirkabel. Hal ini dapat menghubungkan LAN nirkabel ke LAN kabel, memungkinkan akses ke sumber daya komputer nirkabel LAN, seperti server file atau Konektivitas Internet yang ada.
       Bab 3.2.2: Wi-Fi

       Bab 3.2.3: Wi-Fi Devices

       Bab 3.2.4: Terhubung LAN nirkabel untuk LAN kabel

      Bab 3.2.5: Rentang Jaringan Wireless

     Bab 3.2.6: Roaming

     Bab 3.2.7: Internet Sharing

     Bab 3.2.8: Wi-Fi Keuntungan dan Kerugian


     Bab 3.3: WAN - Wide Area Network





Bab 4: Jaringan Topologi

Bab 5: OSI Layer

Bab 6: Protokol

Bab 7: Jaringan Hardware

Bab 8: Jaringan Kabel

Bab 9: Jaringan Server

0 komentar

Poskan Komentar

Terima kasih